Mengenal Bagian-Bagian Biola

Biola Pertamaku
Salah satu alat musik yang saya kagumi adalah Biola. Biola adalah alat musik yang dimainkan dengan cara digesek. Orang yang memainkan biola disebut pemain biola (pebiola), atau violinis (violinist), tentu saja berbeda dengan violis atau pemain viola. Saya kagum sama Idris Sardi, Ikuko Kawai dan pemain biola lainnya. Biola pertama saya adalah buatan Cina bermerek skylark yang waktu itu harganya sekitar 700 ribuan.


Berawal dari rasa penasaran yang sudah tak terbendung lagi, akhirnya membuat saya bergabung dengan teman-teman di Autodidact Violin Community (AVC) Depok. Walaupun belum punya biola saat itu. Tapi saya nekat datang aja. Hehe..

Tak kenal, maka tak sayang. Makin sayang, tambah ingin mengenalnya he3. Dari beberapa sumber saya kenali nama-nama dari tiap sudut tubuh biola. Ya, katanya, mengetahui nama bagian-bagian biola sangat dianjurkan untuk memperlancar proses belajar dan latihan.

Biola
Kepala Biola, bagian paling atas dari biola. Bentuknya terkesan menggulung dan terukir rapi. Gunanya untuk memperkuat finger board dan sebagai tumpuan leher pasak. Kotak Pasak, berfungsi sebagai tempat 6 lubang pasak.Pasak, Untuk menggulung dan mengulur senar. Baut, berfungsi untuk mengaitkan senar.
Leher Biola, biasanya terbuat dari kayu mapel. Pada leher biola terdapat: Papan Jari (Finger Board), dibuat dari kayu eboni. Kayu eboni dipilih karena sifatnya yang tahan lama, keras dan menawan.
Badan Biola (Purfling), terdiri dari dua papan suara yang melengkung yang disatukan oleh kayu yang disebut iga biola yang dilem menggunakan lem binatang. Dipandang dari depan maupun belakang, badan biola menyerupai bentuk jam pasir. Lekukan C, berguna memberi ruang pada Bow saat kita bermain agar dapat bebas dan gerakan tidak terbatas. Lubang F, disebut demikian karena bentuknya menyerupai huruh f. Lubang suara ini digunakan sebagai lubang pertukaran udara dalam badan biola saat berasonansi dengan udara sekitar, dan mempengaruhi kelenturan suara biola.
Jembatan Biola, jembatan biola dari kayu mapel. Berguna untuk menahan senar pada ketinggian tertentu dari finger board dalam bentuk melengkung agar senar dapat digesek sendiri-sendiri. Jembatan biola juga berguna untuk menghantarkan getasar suara ke badan biola agar dapat beresonansi. Ekor Biola, berguna untuk mengaitkan ujung bawah senar yang dimasukkan kedalam masing-masing dari empat lubang. Di ekor biola terdapat Penyetem tambahan, digunakan untuk menyetem senar jika kekurangtepatan nada hanya sedikit. Biasanya hanya dipasang 2 penyetem saja. Tetapi jika ingin ditambah menjadi empat, tidak masalah asal tidak mengganggu. Penyangga Dagu, letaknya bisa tersambung dengan ekor dan bisa terpisah di sebelah kiri. Berguna sebagau tempat tumpuan dagu saat bermain biola. Pin dan Tali, berguna menahan ekor biola.

Senar
Senar yang awalnya dibuat dari usus domba itu dalam perkembangannya bisa dicampuri logam, hingga senar lebih kuat dan bisa menghasilkan volume yang lebih tajam jika diatur pada tekanan yang lebih besar. Katanya, senar usus memiliki bunyi yang unik dibanding senar sintetis. Kemudian untuk senar lainnya, bisa terbuat dari baja padat, atau bisa dicampuri alumunium, lapisan emas atau baja pencegah karat. Tentu saja, senar yang terbaik memiliki kualitas yang bisa bertahan dari kerusakan-kerusakan yang muncul disebabkan banyak hal. Jadi, semakin mahal, semakin dijamin kualitasnya.. Biola terdiri dari empat buah senar. Senar paling rendah adalah G, kemudian yang lebih tinggi adalah senar D, selanjutnya A dan yang tertinggi E. Senar berfungsi untuk menghasilkan getaran suara pada biola. Senar biola berbeda dengan senar gitar. Senar khusus biola, mempunyai ukiran berbentuk kotak-kotak yang sangat kecil tapi lembut. Corak atau ukiran itu tidak begitu terlihat dan berguna supaya tangan pemain biola tidak tersayat pada saat bermain.

Busur biola
Kualitas yang baik juga harus dimiliki oleh busur biola. Busur yang baik memiliki batang kayu pernambuco dan helai-helai rambut kuda yang kuat dan bagus. Hm, si rambut kuda putih jantan yang merentang kencang putih keemasan dari satu ujung ke ujung lainnya, dan bisa mengendur dengan menggunakan pengaturan sekrup yang berada si bawahnya. Busur-busur yang lebih murah menggunakan serat sintetis, serat  gelas, dengan batang kayu brasil. Tapi apalah gunanya kualitas biola yang bagus dengan harga berjuta jika pemiliknya tak sedikitpun bisa memainkannya. Jadi… main biola yuk…

0 komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pengunjung

 
Copyright © Blognya Mas Eko